Tante Yanthi  (Tanti)

Belajar Memilih Bahagia

Tante Yanthi (Tanti)

Saat-saat ini, aku sedang belajar banyak dari seorang tanteku. Namanya Yanthi, kami biasa memanggilnya Tanti (singkatan tante Yanthi). Dia sedang sakit kanker payudara stadium lanjut. Payudaranya sudah diangkat dan sekarang sudah lebih dari 5 tahun dirawat ( 2 tahun terakhir hanya bisa di tempat tidur).

Kankernya sudah menjalar ke bagian-bagian tubuhnya yang lain. Dia sudah tak bisa bangun dari tempat tidurnya. Bahkan menggerakkan tubuhnya pun sudah sulit. Seluruh tubuhnya kesakitan sepanjang hari, tanpa sebuah harapan untuk beristirahat sejenak dari sakitnya.

Tapi aku selalu mendapati senyum yang tak pernah lepas dari bibirnya; sebuah senyum yang tulus dan luar biasa. Kata-katanya  masih terdengar riang seperti orang yang sehat. Bahkan, suaranya terdengar lebih bahagia daripada orang sehat kebanyakan yang selalu mengeluhkan berbagai hal tentang hidupnya. Padahal, untuk tidur terlelap sejenak pun dia kesulitan karena rasa sakit yang tak pernah berhenti sepanjang waktu.

Aku pernah bertanya kepadanya,”Bagaimana caranya masih bisa tersenyum sementara kesakitan itu tak pernah berhenti mendera?”

Katanya,”Sekalipun aku menangis, air mata itu tak mengubah apapun, bahkan membuatku bertambah sakit. Jadi, aku rugi kalau menangis. Yang ada adalah aku berusaha mencari hal-hal yang masih bisa kunikmati dan kusyukuri. Dan ternyata aku bisa melihat cinta Allah yang luar biasa kepadaku.”

Wow… Aku malu mendengar kata-kata itu, yang keluar dari seseorang yang memiliki seribu satu alasan untuk mengeluh, marah, dan meratapi hidupnya. Bagaimana tidak? Dari seorang wanita karir yang mandiri, seorang desainer interior yang sukses dan sangat aktif, tiba-tiba sekarang harus berbaring di tempat tidur, tak berdaya dan bergantung sepenuhnya kepada orang lain. Tapi dia tak mengeluh atau meratapi hidupnya, yang ada justru memilih tersenyum dan berbahagia.

Tanti (Juli 2010)

**
Aku ingin belajar tersenyum. Aku ingin belajar ikhlas. Aku ingin belajar bersyukur. Segala nikmat Tuhan itu terlalu besar dibandingkan riak-riak kecil yang mengganggu hatiku.

Seandainya aku bisa selalu tersenyum seperti Tanti dan selalu merasa bahagia, aku percaya bahwa anak-anak pasti juga akan ceria dan bahagia dalam keseharian mereka. Sebab, kebahagiaan itu menular.

**

Apapun yang terjadi, aku ingin tersenyum dan bahagia. Aku memilih untuk bahagia karena kebahagiaanku adalah tanggung jawab pribadiku.

Tulisan menarik lainnya

Share this post

10 thoughts on “Belajar Memilih Bahagia”

  1. Hiks…hiks….

    pagi ini kedua kalinya saya baca lagi….

    semalem sudah baca…menangis…

    pagi ini masih juga….

    terimakasih ya mas Aar…
    “Apapun yang terjadi, aku ingin tersenyum dan bahagia. Aku memilih untuk bahagia karena kebahagiaanku adalah tanggung jawab pribadiku.”

    Salam buat Tanti ya….buat Mbak Lala, Yudhis, Tata n Duta

  2. mas AAr… kisahnya inspiring bgt… ga bosen baca ini berkali2… boleh aku share ya buat temen2ku di FB… n buat aku juga pastinya .. yg masih sering ngeras “jungkir balik” makasih 😳

  3. # Mbak Devi: terima kasih, salamnya disampaikan.
    # Mbak Ratna: sudah mbak. Sampai sekarang masih minum air daun sirsak. Dulu sempat membaik, tapi memang seperti “balapan” ya antara penyebaran kankernya dan pengobatannya.. 🙁
    # Mbak Ira: silakan mbak. Semoga ada manfaatnya bagi yg membaca 🙂

    1. Masih terus berjuang mbak Ratna. Menurut dokter, kankernya sudah menjalar ke paru-paru dan bagian lain. Kami hanya bisa berdoa spy Tanti dikuatkan dan dilapangkan-Nya dalam kondisi apapun.. 🙂

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Bagaimana Cara Belajar Anak Homeschooling?

Jangan membayangkan homeschooling hanya dengan mengundang guru privat. Proses belajar dalam homeschooling bisa sangat beragam dan kaya, tergantung pada kreativitas orangtua.

Jika orangtua ingin meningkatkan kualitas homeschooling yang dijalaninya, orangtua perlu meningkatkan kapasitas diri agar anak-anak tidak hanya belajar untuk lulus ujian, tidak hanya belajar berbasis mata pelajaran, tidak hanya belajar dengan mendengarkan ceramah dan latihan soal.

Serial webinar ini akan membahaskan tentang strategi pembelajaran berbasis dunia nyata dan keseharian. Strategi pembelajaran ini bukan hanya penting untuk meningkatkan kualitas pendidikan anak-anak, tetapi juga meningkatkan kepercayaan diri orangtua dan kapasitas keterampilan orangtua sebagai fasilitator dalam proses belajar anak.

Materi yang dibahaskan dalam webinar ini untuk anak beragam usia dari anak usia pra-sekolah hingga SMA.