Belajar apa saja, di mana saja, kapan saja, bersama siapa saja, dengan cara apa saja.

Karena pendidikan adalah hak bukan kewajiban, karena belajar adalah sukacita bukan beban.

Sosialisasi Anak Homeschooling

Bagaimana sosialisasi anak homeschooling?
Apakah anak homeschooling akan menjadi kurang pergaulan?
Apakah anak homeschooling tidak memiliki keterampilan sosial?

Jawabannya: tergantung. Bisa iya, bisa tidak.

Jika orangtua tak merancang pengembangan keterampilan sosial anak, bisa jadi anak-anak homeschooling menjadi kurang terampil secara sosial.

Tetapi pada kenyataannya, sebagian besar anak homeschooling tak memiliki masalah sosial, baik dalam hal mencari teman pergaulan. Juga, anak homeschooling tidak memiliki masalah keterampilan sosial karena orangtua memiliki rancangan kegiatan untuk menstimulasi keterampilan sosial anak.

Anda bisa membaca contoh sosialisasi anak homeschooling melalui cerita sosialisasi pengalaman Yudhis yang memiliki 10 lingkaran pertemanan.

Anda juga dapat membaca artikel dan riset tentang sosialisasi anak homeschooling di sini:

Sosialisasi Horizonal dan Vertikal

Berdasarkan rentang usia di dalam sebuah kelompok masyarakat, ada dua model sosialisasi yang biasanya dikenal, yaitu sosialisasi horizontal (seumur) dan sosialisasi vertikal (lintas umur).

Anak-anak yang dididik dalam model sekolah dikumpulkan berdasarkan umur yang kurang lebih sama, di dalam kelompok-kelompok yang biasa kita kenal dengan sebutan kelas. Pengelompokan semacam ini dinilai sesuai dengan psikologi anak yang membutuhkan teman sebayanya untuk berinteraksi dan mengembangkan diri.

Pergaulan di sekolah merupakan contoh paling jelas mengenai model sosialisasi horizontal. Sosialisasi horizontal menjadi salah satu ciri utama bentuk sosialisasi yang dilakukan anak sekolah, yang dijalani hampir selama 15 tahun pendidikan, sejak SD hingga Perguruan Tinggi.

Sementara itu, anak-anak yang dididik dalam homeschooling memiliki model sosialisasi yang berbeda. Anak-anak homeschooling tidak setiap hari berkumpul di kelas dengan anak-anak yang seusianya. Anak-anak homeschooling bersosialisasi dengan anggota keluarga dan masyarakat yang ada di sekitarnya, yang sebagian besar memiliki usia yang berbeda.

Di rumah, anak-anak homeschooling bergaul dengan ibu, bapak, kakak, adik, kakek, nenek, saudara yang memiliki usia berbeda. Di lingkungan rumah, mereka bergaul dengan siapapun, baik teman-teman main yang sebaya maupun orang-orang yang memiliki usia berbeda.

Inilah contoh model sosialisasi vertikal.

Model sosialisasi lintas-umur adalah merupakan model sosialisasi utama di dalam homeschooling

Dalam pandangan keluarga homeschooling, model sosialisasi vertikal (lintas-umur) adalah model yang paling alami di masyarakat. Sebab, masyarakat sesungguhnya tak pernah dikelompokkan berdasar umur. Keluarga, lingkungan, kantor, organisasi, dan kelompok-kelompok masyarakat lainnya semuanya terdiri atas orang-orang yang berbeda umur.

Dengan model sosialisasi lintas umur yang dijalani sehari-hari, keuntungan bagi anak-anak homeschooling adalah mereka tak membutuhkan penyesuaian ketika bersosialisasi dan terjun ke masyarakat. Anak-anak HS/HE relatif tak mengalami kesulitan dan tak membutuhkan proses penyesuaian (adjustment) untuk aktif di organisasi, lingkungan, atau tempat kerja karena lingkungan pergaulannya selama ini selalu lintas-umur.

Model sosialisasi lintas-umur yang menjadi karakteristik utama HS/HE tak berarti bahwa anak-anak HS/HE tidak bergaul dengan teman sebayanya. Ketika anak-anak HS/HE mulai tumbuh besar dan membutuhkan teman sebaya, keluarga HS/HE biasanya mencari alternatif-alternatif untuk membuka jalur pertemanan sebaya bagi anaknya. Inilah salah satu tantangan HS/HE yang harus dicari solusinya.

Pertemanan sebaya anak-anak HS/HE biasanya diperoleh dengan keterlibatan orangtua/anak pada kegiatan spiritual keagamaan yang dilakukan orangtua (pengajian, sekolah minggu, kelompok meditasi, dsb); melalui kursus-kursus yang diikuti anak, mengikuti klub hobi/minat, mengikuti kegiatan dalam komunitas homeschooling, dan kegiatan-kegiatan lain yang melibatkan anak sebaya.

Intinya, anak HS/HE tidaklah dikurung di rumah sebagaimana yang sering dituduhkan oleh sebagian anggota masyarakat yang tak memahami HS/HE. Anak-anak HS/HE memang memiliki model sosialisasi yang berbeda dengan anak-anak sekolah, tapi kualitasnya tak bisa dinilai lebih buruk. Bahkan, dalam riset justru ditemukan keunggulan kemampuan sosialisasi anak-anak HS/HE yang terbiasa dengan sosialisasi lintas-umur.

Lebih jelasnya, silakan simak podcasts berikut ini:

BELAJAR HOMESCHOOLING

Bagaimana Cara Belajar Anak Homeschooling?

Jangan membayangkan homeschooling hanya dengan mengundang guru privat. Proses belajar dalam homeschooling bisa sangat beragam dan kaya, tergantung pada kreativitas orangtua.

Jika orangtua ingin meningkatkan kualitas homeschooling yang dijalaninya, orangtua perlu meningkatkan kapasitas diri agar anak-anak tidak hanya belajar untuk lulus ujian, tidak hanya belajar berbasis mata pelajaran, tidak hanya belajar dengan mendengarkan ceramah dan latihan soal.

Serial webinar ini akan membahaskan tentang strategi pembelajaran berbasis dunia nyata dan keseharian. Strategi pembelajaran ini bukan hanya penting untuk meningkatkan kualitas pendidikan anak-anak, tetapi juga meningkatkan kepercayaan diri orangtua dan kapasitas keterampilan orangtua sebagai fasilitator dalam proses belajar anak.

Materi yang dibahaskan dalam webinar ini untuk anak beragam usia dari anak usia pra-sekolah hingga SMA.