Swirl Lollipop

Sejak pengalaman pesta CandyLand ulang tahun Tata, aku jadi senang dengan yang namanya Swril Lollipop. Bukan untuk dimakan sih, tapi aku suka sekali dengan proses pembuatannya. Rasanya seperti sebagian khayalan masa kecil punya toko permen itu terkabul, I MADE MY OWN CANDY!! yum…. Proses pembuatan candy ini aku pelajari bersama sahabatku Ria yang senang coba-coba resep. Ria itu memang luar biasa, semangatnya tetap tinggi walau berkilo-kilo gula pasir gagal jadi permen tetep aja coba lagi coba lagi…. (*two thumbs for her*)

Membuat Swirl Lollipop itu gampang-gampang susah. Teorinya sih nggak susah, tapi memang ada hal-hal yang sepertinya sepele tapi efeknya besar untuk menentukan keberhasilan/kegagalan dari pembuatan permen ini. Pemilihan ketebalan loyang, suhu yang harus terus dijaga, proses pengadukan gula yang sangat berpengaruh, timing yang pas untuk mengolah permen, teknik pencampuran warna, dan masih banyak the do and dont yang kami pelajari selama proses ini.

And it’s time to share. Semoga kebahagiaan pembuatan lollipop ini juga bisa dinikmati anak-anak lain. Jangan lupa sikat gigi ya setelah makan permen… ^_^

Alat dan bahan :

  • Gula satu kg
  • Glucose 250 ml (beli di toko bahan kimia lebih murah daripada beli di toko khusus kue — materinya sama)
  • Air 250 ml
  • Perasa : Strawberry/ vanilla/ mint
  • Pewarna : pink, orange, blue, dsb.
  • Thermometer
  • Panci
  • Cookie sheet (kertas kue anti lengket)
  • Lollipop stick (atau tusuk sate yang bagus)
  • Spatula dan Gunting (yang sudah diolesi mentega)
  • Loyang 20x30x3 cm = dua buah (ukuran loyang ini penting.. sudah pernah dicoba dengan loyang lain yang lebih tebal dan hasilnya gagal)
  • Sarung tangan anti panas
  • Untuk membungkus: plastik kaca / wrapping film, kawat/pita, sellotape

Alat dan Bahan 1

Alat dan Bahan

Jenis loyang yang dipakai

Cara membuat:

  1. Masukkan gula + air kedalam panci, aduk rata, tambahkan glucose, jerang di atas api hingga mencapai + 130?C (celupkan thermometer)
    * jangan diaduk ketika memasak
    * waktu memasak + 28 menit

Penambahan Glukosa

Aduk cepat setelah penambahan rasa

Suhu harus dijaga

  • Matikan api, segera tambahkan perasa, aduk cepat.

 

Penambahan Rasa

  • Bagi 2 adonan, tuang ke dalam 2 loyang yang sudah dilapisi kertas kue, tutup permukaannya dengan kertas kue, biarkan hingga dingin.

 

Setelah cukup dingin adonan dilepas dari kertas roti

Adonan dilipat tertutup supaya proses pendinginan tidak terlalu cepat

Tunggu sampai dingin

Penuangan adonan ke loyang

  • Setelah dingin (+ 28 menit), ambil sebagian2 menggunakan spatula dan gunting, beri pewarna.
    *  untuk warna putih, adonan cukup ditarik-tarik dengan kedua tangan hingga putih.

 

Pembagian adonan bisa menggunakan gunting

Adonan yang sudah bisa dibentuk

  • Adonan yang besar lalu kita pipihkan dengan cara menarik perlahan-lahan di kepalan tangan. Pilin, putar, bentuk sesuai selera

Adonan yang telah diwarnai mulai bisa diolah-ditarik-dibentuk

Proses pewarnaan

Ini proses yang paling menyenangkan untuk anak-anak

  • Tusukkan stik (sambil menusuk sambil memutar)
  • Biarkan mengeras
  • Bungkus dengan plastik kaca, sellotape dan pita.

Proses pembentukan permen
Anak-anak suka membuat permen sendiri
Lollipop buatanku
candy

About Aar

Aar senang membaca, suka menulis, berbahagia saat berbagi dan bermain bersama anak-anak. Minat utama tentang pendidikan, anak, teknologi, spiritualitas, bisnis, dan apa saja yang membuat kehidupan manusia menjadi lebih baik. Buku yang telah diterbitkan "Homeschooling Lompatan Cara Belajar" (Elex Media, 2007), "Warna-warni Homeschooling" (Elex Media, 2008).

Komentar

  1. mba lala…..

    ‘two thumbs for you, mba..”
    sangat-sangat bermanfaat…
    Makasih banget sharingnya mba.
    Semoga Ilmunya bertambah. Amien.

  2. Mbak..ini yg dah kutungu2 lama banget….coz ada temenku yg pengen jualan permen ini, dan alhamdulillah tulisannya sudah ada di blog n fesbuk….
    makasih banyak ya mbak…. (tinggal nyobanya nih, tar aku kasih laporan n siap2 aja repot jika kutanya2 via telpon hehehe)

  3. @mbak Ravika: Senang kalau apa-apa yang membuat kami bahagia bisa membuat orang lain bahagia juga… selamat mencoba ya mbak. Semoga sukses ^_^

    @mbak Devi: Siiiiiiip. Jangan lupa perhatiin jenis loyang dan waktu masak gulanya. Sangat penting, karena kami sudah gagal berkilo2 gula… hehehehehe

    • mbak, aku dah ngikutin semua yg di atas,, tp stelah slesai kok lngsung keras ya adonannya,, mohon petunjuk yg lbih rinci mbak.. :cry:

      • Biasanya itu ada hubungan dengan suhu & harus dibentuk dalam keadaan panas. Makanya sama anak2 suka dilempar2 ke atas karena panas. Begitu panasnya hilang langsung keras. Memang jam terbang mbak Ade. Sebelum akhirnya “nemu selah”nya kami gagal 5 kg gula pasir dulu… huehehehe :) – semangat terus yaaa!!

  4. mbak, sbelum baca artikel ni, sy udh coba bikin lollipop dengan memasak gula + air doang, dan hasilnya amburadul nggak karoan. yg pertama gosong dan yang kedua gula mengkristal, sy tdk pake termometer, kalo boleh tahu sebabnya apa ya…………
    n sy mau coba resep bu lala, cuma kalo boleh lebih detail fungsi msg2 bahan (gula dan glukose) apa ya? biar gula mama habisnya bisa jadi lollipops heheheheee….. makasih

    • Hi Cheppy,
      Saya juga tidak bisa menjelaskan dengan pasti fungsi-fungsi fisikanya dari gula dan glukosa ini. Tapi kayaknya nih, glukosa itu yang membuat si gula tidak langsung gampang mengkristal dan bisa dibentuk.. ^_^

  5. Keren sekali. Fotonya lengkap pula. Jadi pengen bikin juga.

  6. mbak,, untuk gula nya, berapa kilo..?
    trus kalo mau bikin yang whirl tapi flat gimana caranya?
    makasii ^^ g2

  7. mbak,,thanx bgt buat lollipop recipenya^^
    tapi aku mo tanya nih,,kan aku udah coba bikin,,tapi aku pake bahannya setengah dari yang diresep,,trus aku tggu smpe dingin,,tapi tetep encer,,harusnya kalo udah dingin itu kira2 teksturnya kaya apa ya mba?

  8. keren deh….
    menjdai inspirasi utk isi parent led class di sekolah anakku…
    mo tanya… berapa lama ya itu bisa mengeras dari setelah dibentuk…??
    terus kira-kira berapa waktu lamanya maksimal untuk membentuknya sebelum dia keras..??

  9. Nindi: Kalau sudah dingin teksturnya seperti lilin tapi yang cepat mengering. Aku juga nggak tahu ya kenapa tetap encer ya? Beberapa kali bikin nggak pernah tetap encer, yang ada malah justru kecepetan mengerasnya… i16
    Dani: Mengerasnya cukup lama kok, kalau nggak kena angin bisa tahan kurleb satu jam. Adonannya agak ulet untuk anak kecil, tapi kalau sudah usia 6 tahun ke atas biasanya lebih tahan. Silahkan dicoba mbak g3

  10. mbak lala, aq mau nanya nii..
    glukosa itu belina dimana yah? soalna kemarin aq cari2 di toko kue gk ada yg jual..
    apakah ada nama lain dari glukosa?
    kalo saya mau bikin setengah resep apakah waktu pemasakan berpengaruh juga?
    soalnya saya tertarik sekali ingin membuat lollipop..
    sekian dan trima kasih :]

  11. Mbak makasih bgt resepnya, kayaknya ini satu2nya resep swirl lolipop di internet deh ( indonesia punya ). Aku mau tanya :
    1. cookie sheet apa bisa diganti kertas kue biasa ?
    2. bisa pakai loyang jenis apa saja yang penting ukurannya, atau bgmn?
    3. Termometer yang dipakai termometer badan atau termometer permen?

    Makasih sebelumnya..

  12. @Genova: Glukosa bisa kita dapat di toko kimia. Harganya lebih murah daripada beli di toko bahan kue, tapi isinya sama kok.. Setahuku sih kalau cari di toko kimia namanya juga Glukosa. Kalau mau coba memang sebaiknya setengah resep dulu. Jangan takut gagal ya… soalnya jam terbang memang menentukan. Gudlak ^_^

    @Bimibi: Terima kasih juga sudah berkunjung ke rumah virtual kami. Jawabannya:
    1. Bisa, intinya untuk alas supaya nggak lengket aja. Kalau langsung kena kaca/meja biasanya gula jadi cepet kotor, lengket dan keras. Kalau dalam prosesnya gulali ini cepet keras, coba balur tangan dengan butter (dikit aja), nanti biasanya gulanya jadi lemes lagi.
    2. Ukuran loyang sebaiknya pakai yang 20X30X3 (paling tidak ketebalannya 3 cm lah). Soalnya kita pernah coba pakai loyang yang lebih tebal tapi hasilnya selalu gagal, cepat beku dan menggumpal. Kalau terlalu tipis juga nggak berhasil. Kayaknya yang penting ukurannya deh bukan jenis loyangnya..
    3. Termometer yang dipakai termometer yang suka dipakai untuk bikin kue. Mungkin sih termometer badan juga bisa, tapi biasanya termo untuk badan kan ukurannya kecil ya…. jadi agak susah ngukurnya. Tapi mungkin bisa dicoba. Cuman memang masalah suhu ini benar2 penting… jadi sebaiknya pakai termometer yang mudah digunakan.
    Semoga bisa membantu.

  13. makasii banget sist. jadi pengen coba buat sendiri :D
    lokasinya dimana sizt? aku cari di jogja gak nemu” yg jual lollipop ini :(
    untuk infonya bisa gak sizt e-mail ke saya? LunaLy_cha@yahoo.co.id
    makasiii :) g4

  14. kalo nggak pake glukosa bisa nggak ?? :mrgreen:

  15. oia, tanya lagi…

    kan krna liad artikel mbak lala ini, aq jadi cari2 juga di you tube..

    n ternyata di you tube pake yg namanya “non stick cooking spray”.

    itu gunanya buad apa?
    kira2 brapa harganya?
    bisa diganti dengan bahan yang lebih mudah nggak ??

    dan ini mbak..

    di you tube pekenya cream tar tar – nggak pake glukosa.

    emangnya sama ya mbak?
    bedanya apa ??

    mkci beuuuwdh ya mbak
    [alay mode : on]

    :o :o :mrgreen:

  16. mbak, koq aq taruh adonan ke kertas kue, tpi malah lengket ya ??

    kertas kuenya yg kayak kertas buat bikin layang2 itu bukan ??

    jadinya agak berantakan..
    trus aq bikin setengah adonan, tp koq dr smlem mpe pagi ny blum keras2 juga ya mbak ??

    apa krna glukosanya kebanyakan, ato suhunya nggak tepat ya ??
    soalnya aq ga punya termometer, jadi aq kira2 aj, aq sesuaiin ama waktu yang ad di tulisan mbak..

    gmana nih mbak ??

    mohon bantuannya ya…

  17. Nisa: aku tinggal di Jakarta, Kurang tahu juga ya kalau di daerah Jogja di mana..

    Aline: Belum pernah mencoba yang tanpa glukosa. Aku pikir itu salah satu bahan utamanya.. jadi nggak tahu juga kalau diganti dengan cream of tar tar..
    Non stick cooking spray mungkin supaya adonannya nggak lengket. Tapi dari pengalamanku, kita pakai alas kertas kue anti lengket saja sudah cukup kok.
    ;-)
    Untuk urusan suhu ini memang penting. Kami sempat gagal berkilo-kilo karena suhunya tidak tepat. Kadang adonan jadi terlalu keras atau sebaliknya. Sepertinya untuk bikin lolipop yang berhasil Aline perlu investasi termometer deh.

  18. o iya…
    adonannya memang akan menjadi lengket di kertas kue sebelum dia mulai mengeras. tapi begitu dia mulai mengeras nanti kertasnya ‘ngeletek’ sendiri dan nggak lengket. Mungkin dalam kasus Aline, adonannya nggak keras-keras, jadi dia tetap lengket di kertas.

  19. Sangat bermanfaat
    :smile:

  20. saya kesulita nyari glucosa.bisa gak di ganti yg laen mbak?

  21. di palangkaraya gak ada yg jual glucosa,bisa gak minta dikirim?ntar aku ganti uangnya.karena aq pengen banget bikinya nih!

  22. wah seneng banget deh akhirnya dpt info ini,,
    mau ikutan nanya yah,,kalo bahan perasa n pewarnanya merk apa yah??
    :o

  23. :o

  24. Ariel: aku tidak tahu bisa diganti apa. Selama ini pakai glukosa. Tapi coba di browse di google ya..
    Rum: kami pakai pewarnanya Wilton. Warnanya cerah dan bagus

    Terima kasih semuanya atas apresiasinya. Selamat bikin permen ya :)

  25. Izin Copy Ya…n thanks

  26. anna yuliastuti says:

    mb Lala q sdh coba buat..tp klo dah jd lgsg masuk kulkas atau diangin2 dulu yah? coz py q jd basah klo diangin2…jd pas dibungkus plastik jd lengket2 n gak cantik kayak py mb..
    trus kan klo bli di gerai lollypop hasilnya bisa garing gtu yah..caranya gmn?
    oya pas bikin q tambah citrunsur biar ada rasa kecut2 gtu maksudnya..boleh gak? klo boleh berapa takarannya? trims ya mb..

  27. Alhamdulillah……… thx bgt mbak lala.. ber bulan2 cari cara bikin permen ini,,
    mbak lala, saya masih bingung ni. bentuknya dibikin lollipop pelangi saat uda dingin emang bisa mbak? atau saat ya mbak? pewarnanya di toko kue ada jg mbak lala?
    aq akan jd member setiaaa mu… makasaih ya mbak

    • Nggak bisa. Bentuknya harus keadaan panas (suam).. jadi siap2 aja tangan anak2 pada merah. Cuman karena prosesnya menyenangkan mereka sih asik2 saja. Pewarnanya beli di toko kue saja, kalau mau warnanya cerah pakai merk Wilton. :)

  28. ooo… terus kira2 berapa menit stlh di masukkan ke loyang ya mbak lala pas nya? apa sesuai dgn panduan dari mbak lala skitar 28 menit. soalnya saya pernah melihat di youtube cara buatnya kok permen nya gampang melar dibentuk gitu mbak.. makasih ya mbak lala.. maap byk tanya.. salam berkreasi.. :smile:

  29. Ini baru yg namanya sharing, lengkap *twothumbsup
    Thank you, yaa …

  30. mba lala,kbtlan aq lg cr tw tentang cr buat lolypop,aq br bikin kalo termometernya yg khusus kue beli d mana ya?kira2 hrgnya berapa?thx.. ;-)

  31. Makasih banget sharingnya, bagi anda yang tertarik untuk menjadi agen permen lollipop di kota – kota anda.Kunjungi website kami
    permenontalollipop.com
    http://rumahinspirasi.com/swirl-lollipop#commentform

  32. wah useful bngt!step by stepnya gampang diikuti,moga jd ladang amal anda… ;-)

  33. heryanto says:

    Saya oikutin resep ini, tapi adonan permen gak bisa keras malah nempel di kertas kue, di dinginkan di lemari es( bukan di freezer) bisa dilepas tapi begitu masuk suhu ruangan leleh lagi. Apa yang salah ya??? mohoninfo ke herycozy@yahoo.co.id

  34. Peluang Usaha Rumahan says:

    wow kereennn.. dan semoga semakin kreatif :)
     
    http://peluang-usaha-mu.blogspot.com

  35. Halo mba, trimakasih resepnya,..
    saya sudah coba, tapi ko hasil rasanya jadi agak pahit ya mba? apa perasa permen itu beda sama perasa makanan?

    • Kalau dari pengalaman waktu itu, permen menjadi pahit kalau suhunya naik sedikit saja dari yang seharusnya. Jadi agak “hangus” walau belum menjadi karamel.

  36. oiya mba saya mau tanya lagi ya, kenapa selama memasak jangan diaduk mba? apa pengadukan akan mempengaruhi hasilnya mba? soalnya yang awal saya coba tidak banyak diaduk ko jadi gumpal dan gosong di bawahnya.
    trs kl boleh minta kasih tau dimana ya saya bisa beli sarung tangan anti panas mba?, sudah saya cari di toko ani jak-pus tidak ada mba.. mohon infonya mba
    trimakasih byk mba :)

Tinggalkan komentar Anda

*