Text chat dan Voice Chat

Banyak hal kecil dapat menjadi sebuah proses pembelajaran. Sebab, belajar dalam pemahaman kami memiliki dua sisi: memperluas (broaden) dan memperdalam (enhance).

Memperluas berkaitan dengan pengenalan pengetahuan/ketrampilan hal baru. Memperdalam berkaitan dengan meningkatkan penguasaan pengetahuan/ketrampilan ke level yang lebih tinggi. Materi atau obyeknya bisa apa saja, tak harus mengenai mata pelajaran yang dipelajari di sekolah.

**

Saat aku sedang berada di luar kota sebagaimana yang terjadi saat ini, kami mengalami beberapa perkembangan cara komunikasi yang menarik.

Biasanya, kami berkomunikasi lewat SMS dan telepon. Saat ini, kami menambahkan model komunikasi dengan chatting melalui Yahoo Messenger. Kebetulan di Madiun ada sambungan Internet Speedy unlimited. Jadi lumayan sekali memudahkan komunikasi.

Senang melihat Yudhis dan Tata belajar menulis melalui chatting. Mereka belajar bercerita dan mengungkapkan perasaannya dengan media tertulis, berbeda dari biasanya yang melalui komunikasi lisan. Mereka bersemangat mengetikkan emoticon yang lucu-lucu dan bersenang-senang melalui tulisan, terutama Tata yang baru sekali ini melakukan chatting beneran denganku.

Setelah sukses dengan text chatting, kami kemudian ingin mencoba hal baru. Aku menginstal Yahoo Messenger (biasanya menggunakan versi web) di laptop dan ingin mencoba voice chatting. Kemudian hari ini aku ke toko komputer dan mencari headset. Wah.. dapat headset yang lumayan murah, cuma Rp 35 ribu! Asyik deh jadi bisa mencoba voice chat.

Wah… enak sekali voice chat dengan YM. Telpon dan ngobrol berjam-jam di depan komputer gratis, tak peduli jaraknya berapa. Sebelum melakukan voice chat ini, aku baru punya pengalaman satu kali voice chat dengan mas Yanuar Nugroho menjelang aku berangkat. Ngobrol selama 1 jam penuh Manchester-Jakarta dengan suara jernih (dan gratis!) itulah yang membuatku bersemangat membeli headset dan ingin melakukan voice chat bersama Lala dan anak-anak.

Jadilah, siang ini pertama kalinya kami melakukan voice chat. Wah.. senang sekali rasanya bisa ngobrol dengan Lala, Yudhis, dan Tata. Semuanya excited dengan pengalaman baru ini. Bahagia juga rasanya melihat anak-anak terekspose dan belajar menggunakan teknologi ini.

**

Tiba-tiba terpikir, mungkin nggak ya bisa conference call untuk melakukan seminar homeschooling buat teman2 yang ada di luar kota dengan menggunakan YM dan voice chat ini? Wah… asyik sekali kalau bisa…

10 thoughts on “Text chat dan Voice Chat”

  1. great idea…
    Kita disini selalu ingin ikut seminar home schooling yang ada di Jakarta dan selalu terhambat masalah waktu dan tempat.
    Besar harapan bisa terlaksana.

    rgds 😮

  2. Mbak Ani,
    Terima kasih informasinya.

    Baru tahu kalau Skype ada yg gratis juga… Saya tidak pernah terpikir karena tahunya Skype itu VOIP berbayar.. 🙂

    Kalau di Skype ada fasilitas conference call nggak ya?

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

belajar homeschooling

Pengantar
Legalitas
Sosialisasi
Kurikulum
Sumber Belajar
Komunitas
Kunci Berhasil
Keseharian

Buku Homeschooling

Sekolah ada model pendidikan yang paling umum di masyarakat, tapi bukan satu-satunya.

Buku ini sangat penting untuk orangtua yang sedang menimbang homeschooling, pendidik & pemerhati pendidikan, serta masyarakat yang ingin mengetahui konsep homeschooling dengan jelas.

artikel terbaru

tulisan lain