Refleksi Proses Merancang Boardgame

Banyak hal menarik yang dialami anak-anak sepanjang proses OASEksplorasi 2017. Salah satunya mengenai output personal dan proses presentasi saat penutupan.

Seperti yang dialami Yudhis, yang sejak awal proses OASEksplorasi 2017, merencanakan untuk membuat output boardgame karena dia sedang jatuh cinta dengan dunia boardgame.

Rencana ini membuatnya belajar banyak tentang boardgame design secara otodidak. Dia membuat rancangan konsep, membuat prototype, mencari feedback, membongkar konsep, mencari mekanik baru, dan seterusnya.

Proses merancang boardgame ini dilakukan tanpa keterlibatan kami (orangtuanya) dan mentor OASEksplorasi karena kami tidak memiliki ilmu tentang dunia boardgame design.

Jadilah Yudhis belajar dari para mentor baru, pemain & desainer boardgame. Dia berdiskusi dengan mas Ervan, seorang boardgame enthusiast. Juga berdiskusi dengan mas Dani dan para desainer boardgame yang lain.

Bagaimana hasilnya? Aku tak tahu dan tak bisa memberi penilaian. Yudhis sendiri merasa belum puas dengan karyanya. Tapi kami memang memintanya menutup proyek ini agar dia bisa maju ke proyek pembelajaran berikutnya.

Refleksi proses mendesain boardgame

Yang menarik buatku bukan boardgame-nya, tapi pelajaran yang diperoleh sepanjang petualangan belajar ini.

Saat presentasi di penutupan OASEksplorasi 2017, Yudhis justru menceritakan tentang proses belajar dan sekaligus refleksinya. Dia menyampaikan 3 pelajaran besar yang dianggapnya sebagai kesalahan saat membuat boardgame ini, yaitu: terlalu ambisius dan ekspektasi yang terlalu tinggi untuk boardgame pertamanya, kurang memperhatikan manajemen waktu sehingga kedodoran karena harus bongkar-pasang, serta underestimate kompleksitas dalam proses membuat boardgame terutama detil-detil saat eksekusi hingga menjadi produk akhir.

Buatku, refleksi ini tajam dan berani; apalagi dilakukan secara terbuka dalam presentasi publik. Mudah-mudahan itu menjadi penanda bahwa dia siap selalu mengosongkan isi gelasnya, berani membongkar diri dan siap untuk belajar meningkatkan kualitas dirinya.

Kalau murid sudah siap, semoga gurunya segera tiba.

Berikut ini video presentasi Yudhis yang dibuat oleh mas Dudi Gabriel Mahendra.

Tulisan menarik lainnya

– WEBINAR –

Dalam proses pengasuhan, ada aspek-aspek keterampilan dasar yang krusial dan perlu dikembangkan pada anak. Jika anak memiliki keterampilan-keterampilan dasar ini, proses pengembangan mereka saat remaja akan menjadi lebih mudah dilakukan.

Webinar ini membahaskan 10 keterampilan dasar yang perlu dan bisa dikembangkan di rumah untuk anak-anaknya.

10 Keterampilan yang akan dibahaskan dalam webinar

MENJAGA KESEHATAN & KESELAMATAN

  • Pola makan
  • pola tidur
  • pola aktivitas sehat,
  • berenang
  • bela diri
  • pertolongan pertama (P3K)

LITERASI

  • Membaca dan mengerti
  • Membaca petunjuk
  • Membaca resep
  • Membaca rambu lalu lintas
  • Membaca tabel

MENGURUS DIRI SENDIRI​

  • Mengatur waktu
  • Membuat rencana
  • Menepati rencana
  • Mengetahui baik-buruk
  • Mengambil keputusan

BERKOMUNIKASI

  • Mengajukan pertanyaan
  • Mengobrol
  • Berkenalan dengan orang baru
  • Memberi & menerima feedback
  • Mengapresiasi
  • Bernegosiasi

MELAYANI

  • Mengerjakan pekerjaan rumah
  • Berkontribusi di keluarga
  • Berkontribusi di Lingkungan
  • Berkontribusi di sosial.

MENGHASILKAN MAKAN

  • Bercocok tanam
  • Berbelanja
  • Mengolah bahan pangan
  • Memasak
  • Menata masakan

PERJALANAN MANDIRI

  • Naik sepeda
  • Kendaraan umum
  • Membaca peta
  • Bisa pergi ke manapun dan kembali ke tempat asal

MEMAKAI TEKNOLOGI

  • Memakai gadget
  • Mengenal batas hukum & etik
  • Menghindari kecanduan
  • Menggunakan secara produktif

TRANSAKSI KEUANGAN

  • Belanja
  • Mendapat penghasilan
  • Menabung
  • Berinvestasi
  • Transaksi dalam sistem keuangan

BEKERJA

  • Menghasilkan karya
  • Membuat output (tulisan, lagu, musik, cerita/presentasi, video, animasi, dll) sesuai minat & kemampuan

Share this post

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Share on pinterest
Share on print
Share on email

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.