Membangun ruang/kegiatan bersama

Kemarin (19/10) aku seharian ikut lokakarya riset mas Yanuar Nugroho (Manchester University) dan mbak Sita Laksmi (Hivos) bersama teman-teman LSM yang juga menjadi narasumber riset ini. Risetnya sendiri mengenai organisasi/komunitas masyarakat sipil di Indonesia dan penggunaan Internet & media sosial. Yang kemarin itu lokakarya untuk wilayah Jakarta/Bandung, setelah sebelumnya Yogyakarta.

Banyak hal yang dibicarakan, banyak hal yang aku pelajari, baik dalam sesi-sesi acara resmi maupun dalam pembicaraan-pembicaraan santai diantara sesi acara. Aku belajar banyak dari pandangan-pandangan kritis mas Gustaf (Common Room Bandung), mas Firdaus dan mbak Rini (Satu Dunia), mbak Afra (Change), Ndaru, dan teman-teman lainnya.

**

Ada sedikit cerita kecil yg ingin aku bagi di sini yang memberikan inspirasi kepadaku mengenai homeschooling dan pendidikan anak.

Dalam salah satu sesi acara diskusi, mas Yanuar bercerita tentang sebuah kebijakan yang diberlakukan di Universitas Manchester bahwa setiap gedung harus memiliki “warung kopi”, setiap lantai ganjil gedung harus memiliki coffee maker. Keberadaan warung kopi itu adalah sebuah keharusan yang ditetapkan dalam aturan universitas dan sejalan dengan rutinitas kebiasaan para dosen dan peneliti, yaitu ngopi setiap jam 9 pagi, makan siang, dan ngopi lagi di sore hari.

Pada saat ngopi itu, mereka mau tidak mau pasti bertemu dan saling berinteraksi. Interaksi itu dirancang dengan sengaja (by design) dengan menciptakan ruang dan kebiasaan, dan melalui interaksi itu terjadi pembicaraan2 yang bisa memicu berbagai hal, mulai interaksi sosial, ide-ide penelitian, dan sebagainya.

Gagasan semacam itu juga dapat diterapkan dalam pendidikan anak.

Kita dapat menciptakan pola kegiatan bersama dengan anak yang menjadi bagian dari rutinitas kita. Bentuknya macam-macam, misalnya momen makan bersama. Dengan menciptakan kegiatan bersama di mana seluruh keluarga berkumpul dan berinteraksi, banyak peluang-peluang kreatif dan positif yang dapat muncul. Komunikasi, curahan hati, interaksi, cerita, pertukaran ide, penanaman nilai, gagasan-gagasan baru dan sebagainya dapat berkembang dalam interaksi di meja makan.

Apakah penciptaan pola kegiatan bersama itu susah?

Tergantung. Jika kita menganggapnya penting dan memang harus kita lakukan, kita pasti akan menggunakan segala kreativitas kita untuk menciptakannya dan bentuk apapun.

Tulisan menarik lainnya

– WEBINAR –

Dalam proses pengasuhan, ada aspek-aspek keterampilan dasar yang krusial dan perlu dikembangkan pada anak. Jika anak memiliki keterampilan-keterampilan dasar ini, proses pengembangan mereka saat remaja akan menjadi lebih mudah dilakukan.

Webinar ini membahaskan 10 keterampilan dasar yang perlu dan bisa dikembangkan di rumah untuk anak-anaknya.

10 Keterampilan yang akan dibahaskan dalam webinar

MENJAGA KESEHATAN & KESELAMATAN

  • Pola makan
  • pola tidur
  • pola aktivitas sehat,
  • berenang
  • bela diri
  • pertolongan pertama (P3K)

LITERASI

  • Membaca dan mengerti
  • Membaca petunjuk
  • Membaca resep
  • Membaca rambu lalu lintas
  • Membaca tabel

MENGURUS DIRI SENDIRI​

  • Mengatur waktu
  • Membuat rencana
  • Menepati rencana
  • Mengetahui baik-buruk
  • Mengambil keputusan

BERKOMUNIKASI

  • Mengajukan pertanyaan
  • Mengobrol
  • Berkenalan dengan orang baru
  • Memberi & menerima feedback
  • Mengapresiasi
  • Bernegosiasi

MELAYANI

  • Mengerjakan pekerjaan rumah
  • Berkontribusi di keluarga
  • Berkontribusi di Lingkungan
  • Berkontribusi di sosial.

MENGHASILKAN MAKAN

  • Bercocok tanam
  • Berbelanja
  • Mengolah bahan pangan
  • Memasak
  • Menata masakan

PERJALANAN MANDIRI

  • Naik sepeda
  • Kendaraan umum
  • Membaca peta
  • Bisa pergi ke manapun dan kembali ke tempat asal

MEMAKAI TEKNOLOGI

  • Memakai gadget
  • Mengenal batas hukum & etik
  • Menghindari kecanduan
  • Menggunakan secara produktif

TRANSAKSI KEUANGAN

  • Belanja
  • Mendapat penghasilan
  • Menabung
  • Berinvestasi
  • Transaksi dalam sistem keuangan

BEKERJA

  • Menghasilkan karya
  • Membuat output (tulisan, lagu, musik, cerita/presentasi, video, animasi, dll) sesuai minat & kemampuan

Share this post

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Share on pinterest
Share on print
Share on email

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.