Kompas: ada proses dialog guru-anak

math2Ternyata hari ini ada liputan Kompas mengenai homeschooling (sekolahrumah). Berikut ini selengkapnya:

Hubungan Guru-Murid Lebih Terbuka, Peminat Naik
Kamis, 15 April 2010 | 04:20 WIB

Tangerang, Kompas – Sekolah rumah atau home schooling peminatnya terus bertambah karena pada model sekolah ini hubungan guru dan murid lebih terbuka. Selain itu, metode belajar-mengajar sekolah rumah juga mengutamakan kebebasan dalam mengembangkan potensi anak didik sehingga suasana belajar lebih positif dan menyenangkan.

Demikian mengemuka dalam diskusi ”Pengembangan Pendidikan Informal/Sekolah Rumah di Tangerang Selatan”, Rabu (14/4) di kampus Universitas Muhammadiyah Jakarta (UMJ), Ciputat, Tangerang.

Jimmy Paat dari Sekolah Tanpa Batas mengemukakan, pendidikan alternatif atau sekolah rumah memiliki dua keunggulan dibandingkan sekolah konvensional. Selain posisi hubungan yang tidak kaku antara guru dan anak didik, sekolah rumah juga lebih terbuka pada proses dialog dan negosiasi, terutama dalam hal pembuatan program sesuai kurikulum yang ada. ”Program bisa dinegosiasikan, tidak ditentukan oleh guru ataupun murid. Sekolah rumah bisa menjadi terobosan,” kata Jimmy.

Menurut Abi Sabsono dari Komunitas Semut, anak harus diberikan kebebasan berekspresi dan tidak didikte salah benar atau diberi instruksi melulu seperti di sekolah konvensional.

Faktor kebebasan berekspresi di sekolah rumah itulah, kata Jimmy, yang menjadi faktor yang sangat menguntungkan bagi anak-anak berbakat. Suasana belajar yang tidak membosankan menjadi alasan utama yang biasanya dipilih orangtua.

Nobel, siswa kelas I SMP sekolah rumah, mengatakan, lebih suka belajar di lingkungan rumah karena lebih menyenangkan dan tidak membosankan. Adapun bahan pelajaran banyak tersedia di internet.

Marko, siswa kelas III SMA di sekolah rumah komunitas Pelangi, juga merasa lebih nyaman belajar di sekolah rumah karena perhatian guru yang terfokus pada anak didiknya.

”Tidak seperti sekolah biasa yang muridnya banyak. Kalau terlalu banyak, guru tidak bisa fokus kasih perhatian,” ujarnya.

Sumardiyono, pengelola milis sekolah rumah, mengingatkan, masih banyak warga masyarakat yang mempertanyakan masalah legalitas dan ujian sekolah rumah.

”Ini masuk akal karena masyarakat ingin melihat respons dan kepedulian pemerintah pada sekolah rumah,” ujarnya.

Gangguan listrik

Pada saat yang bersamaan dengan acara diskusi diselenggarakan try out and placement test di kampus UMJ dengan mata ujian Bahasa Indonesia, Matematika, IPA, Fisika, dan Ekonomi pada hari pertama. Tes uji coba ujian nasional sekolah rumah (UNSR) ini akan berlangsung tiga hari hingga Jumat mendatang.

Kegiatan tersebut diikuti 327 anak didik, masing-masing 160 anak didik untuk Paket C, 86 anak didik Paket B, 54 anak didik Paket A, dan 27 anak didik yang mengikuti ujian online di Yogyakarta, Pekanbaru, Malang, Jember, Pangkalpinang, Meksiko, Suriah, dan Filipina.

Ketua Panitia UNSR 2010 Erlina VF Ratu mengatakan, khawatir akan muncul masalah pada penyelenggaraan UNSR pertama, terutama bagi peserta ujian online. Kekhawatiran itu lebih terfokus pada persoalan teknis, yakni ketersediaan dan kestabilan jaringan listrik yang berbeda-beda di setiap wilayah. (LUK)

http://cetak.kompas.com/read/xml/2010/04/15/04204293/hubungan.guru-murid.lebih.terbuka.peminat.naik

Tulisan menarik lainnya

– WEBINAR –

Dalam proses pengasuhan, ada aspek-aspek keterampilan dasar yang krusial dan perlu dikembangkan pada anak. Jika anak memiliki keterampilan-keterampilan dasar ini, proses pengembangan mereka saat remaja akan menjadi lebih mudah dilakukan.

Webinar ini membahaskan 10 keterampilan dasar yang perlu dan bisa dikembangkan di rumah untuk anak-anaknya.

10 Keterampilan yang akan dibahaskan dalam webinar

MENJAGA KESEHATAN & KESELAMATAN

  • Pola makan
  • pola tidur
  • pola aktivitas sehat,
  • berenang
  • bela diri
  • pertolongan pertama (P3K)

LITERASI

  • Membaca dan mengerti
  • Membaca petunjuk
  • Membaca resep
  • Membaca rambu lalu lintas
  • Membaca tabel

MENGURUS DIRI SENDIRI​

  • Mengatur waktu
  • Membuat rencana
  • Menepati rencana
  • Mengetahui baik-buruk
  • Mengambil keputusan

BERKOMUNIKASI

  • Mengajukan pertanyaan
  • Mengobrol
  • Berkenalan dengan orang baru
  • Memberi & menerima feedback
  • Mengapresiasi
  • Bernegosiasi

MELAYANI

  • Mengerjakan pekerjaan rumah
  • Berkontribusi di keluarga
  • Berkontribusi di Lingkungan
  • Berkontribusi di sosial.

MENGHASILKAN MAKAN

  • Bercocok tanam
  • Berbelanja
  • Mengolah bahan pangan
  • Memasak
  • Menata masakan

PERJALANAN MANDIRI

  • Naik sepeda
  • Kendaraan umum
  • Membaca peta
  • Bisa pergi ke manapun dan kembali ke tempat asal

MEMAKAI TEKNOLOGI

  • Memakai gadget
  • Mengenal batas hukum & etik
  • Menghindari kecanduan
  • Menggunakan secara produktif

TRANSAKSI KEUANGAN

  • Belanja
  • Mendapat penghasilan
  • Menabung
  • Berinvestasi
  • Transaksi dalam sistem keuangan

BEKERJA

  • Menghasilkan karya
  • Membuat output (tulisan, lagu, musik, cerita/presentasi, video, animasi, dll) sesuai minat & kemampuan

Share this post

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Share on pinterest
Share on print
Share on email

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.