uang_tata

Belajar Matematika Uang

Menu RestoranBerawal dari proses belajar dadakan mengenai uang, Tata sangat tertarik dan terus mengejar untuk minta belajar mengenai uang. Dia terus minta belajar dan bermain uang.

Karena aku sibuk, Tata kemudian mengejar ibu Lala untuk bermain. Karena sayang dengan momentum keinginan Tata untuk belajar, ibu Lala kemudian meladeni permintaan Tata. Tapi ibu Lala tidak mau menggunakan uang beneran yang kotor. Sebab, biasanya Duta suka ikut main dan memegang uang.

Jadilah ibu Lala kemudian membantu Tata menulis uang di kertas. Ibu Lala kemudian mencari brosur hipermarket untuk digunting dan dijadikan contoh harga barang-barang. Tapi ternyata tak ada brosur karena sudah pada dibuang.

Karena tak ada brosur, kemudian muncullah niat ibu Lala untuk membuat sendiri uang-uangan dan barang-barang yang akan dibeli dalam permainan jual-beli alias matematika uang itu. Bukan hanya Tata, Yudhis pun kemudian ikut terlibat dan kegiatan ini bergulir cepat.

Yudhis dan Tata terlibat penuh dalam kegiatan ini. Desain uang dan restoran yang digunakan dalam permainan ini memanfaatkan ide-ide mereka. Nama mata uangnya adalah Rupipi, bukan Rupiah, nama restorannya Delisius Restoran. Tata ikut browsing mencari gambar, sementara Yudhis yang belajar membuat materinya.

Kegiatan ini ternyata menjadi ajang buat Yudhis untuk mempraktekkan pengetahuannya mengenai Corel Draw. Jadi, Yudhis yang membuat dan ibu Lala memberikan arahan supaya hasilnya bagus. Akhirnya jadi deh… Nah, inilah materinya. Silakan didownload bagi siapa saja yang ingin memanfaatkan untuk proses belajar matematika uang. Kalau sempat, aku juga ingin melengkapinya dengan panduan proses belajar yang kami lakukan.

DOWNLOAD pada gambar di bawah

Uang Yudhis
Uang Yudhis

Uang Tata
Uang Tata

Menu Restoran

Gambar Makanan
Makanan

Tulisan menarik lainnya

Share this post

10 thoughts on “Belajar Matematika Uang”

  1. Nama Rupipi memang sengaja dibuat untuk menunjukkan bahwa ini adalah uang mainan, bukan uang beneran. Dengan begitu nantinya anak juga bisa tahu bahwa uang itu tak hanya rupiah, tapi juga dollar, ringgit, dsb. Mudah2an tidak membingungkan anak ya… 🙂

  2. Hi Pak Aar,

    Terimakasih telah berbagi. kebetulan shabrina (4 tahun)lagi senang2nya main jual jualan.

    Shabrina menggunakan koin kertas, caranya koin diletakkan dibawah kertas dan untuk mendapatkan gambarnya, dgn pensil, kami coret coret permukaan koin yg tlh ditutupi kertas tadi.Traaallaaa..jadi deh. Sekarang tambah banyak deh koleksi uangnya Shabrina

    Thanks

  3. lucu banget, sih..

    d asemka sini banyak tuh dijual uang mainan.
    tapi tentu saja, uang buatan sendiri lebih lucu dan seru y .. 🙂

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Bagaimana Cara Belajar Anak Homeschooling?

Jangan membayangkan homeschooling hanya dengan mengundang guru privat. Proses belajar dalam homeschooling bisa sangat beragam dan kaya, tergantung pada kreativitas orangtua.

Jika orangtua ingin meningkatkan kualitas homeschooling yang dijalaninya, orangtua perlu meningkatkan kapasitas diri agar anak-anak tidak hanya belajar untuk lulus ujian, tidak hanya belajar berbasis mata pelajaran, tidak hanya belajar dengan mendengarkan ceramah dan latihan soal.

Serial webinar ini akan membahaskan tentang strategi pembelajaran berbasis dunia nyata dan keseharian. Strategi pembelajaran ini bukan hanya penting untuk meningkatkan kualitas pendidikan anak-anak, tetapi juga meningkatkan kepercayaan diri orangtua dan kapasitas keterampilan orangtua sebagai fasilitator dalam proses belajar anak.

Materi yang dibahaskan dalam webinar ini untuk anak beragam usia dari anak usia pra-sekolah hingga SMA.