Belajar kompetisi melalui pertandingan basket

Kompetisi bukan masalah yang terlalu penting dalam model homeschooling yang kami jalani. Hal yang lebih penting daripada kompetisi mengalahkan orang lain adalah kemampuan berkompetisi dengan diri sendiri dan kolaborasi.

Walaupun begitu, kami tidak alergi dengan kompetisi. Sesekali anak-anak terlibat dalam kompetisi untuk mengenalkan mereka dengan salah satu mekanisme sosial yang ada dalam kehidupan.

Tentang kompetisi, kami sudah pernah membuat posting tentang kompetisi:

 

Pertandingan Basket

rockstar-vs-sparkle

Saat ini, salah satu pintu bagi kami untuk memperkenalkan kompetisi adalah pertandingan basket. Yudhis dan Tata masuk sebagai anggota tim basket Rockstar Gym. Hari minggu yang lalu (7/12) mereka melakukan latih tanding (sparring) pertandingan basket melawan tim Sparkle, runner up kejurda basket kelompok umur DKI tahun lalu.

Ini adalah pengalaman pertama bagi Yudhis dan Tata mengikuti kompetisi dalam bentuk pertandingan antar-tim. Menurut pelatih basket, proses ini merupakan persiapan untuk kejurda basket kelompok umur bulan Januari yang akan datang.

Selain Yudhis dan Tata, ada beberapa anak homeschooling lain yang ikut tim basket ini. Ada Husayn, Difi, dan Dilan.

***

Mengutip kata Irma Nugraha tentang homeschooling, sosialisasi, dan kompetisi:

“Apakah kalau tidak sekolah berarti anak tidak tahan banting akibat lingkungan yang selalu bersahabat dan tanpa kompetisi?

Oh kalo itu mah, tinggal dibawa ke tempat yang dimaksudkan untuk bertanding dan berkompetisi.

Btw, imho belajar bukanlah kompetisi, jadi sekolah harusnya tidak dimaksudkan sebagai tempat berkompetisi. Ketika belajar, anak2 harus dibiasakan untuk berbagi dan saling mendukung, bukan mengalahkan anak lain di kelompoknya.”

Tulisan menarik lainnya

– WEBINAR –

Dalam proses pengasuhan, ada aspek-aspek keterampilan dasar yang krusial dan perlu dikembangkan pada anak. Jika anak memiliki keterampilan-keterampilan dasar ini, proses pengembangan mereka saat remaja akan menjadi lebih mudah dilakukan.

Webinar ini membahaskan 10 keterampilan dasar yang perlu dan bisa dikembangkan di rumah untuk anak-anaknya.

10 Keterampilan yang akan dibahaskan dalam webinar

MENJAGA KESEHATAN & KESELAMATAN

  • Pola makan
  • pola tidur
  • pola aktivitas sehat,
  • berenang
  • bela diri
  • pertolongan pertama (P3K)

LITERASI

  • Membaca dan mengerti
  • Membaca petunjuk
  • Membaca resep
  • Membaca rambu lalu lintas
  • Membaca tabel

MENGURUS DIRI SENDIRI​

  • Mengatur waktu
  • Membuat rencana
  • Menepati rencana
  • Mengetahui baik-buruk
  • Mengambil keputusan

BERKOMUNIKASI

  • Mengajukan pertanyaan
  • Mengobrol
  • Berkenalan dengan orang baru
  • Memberi & menerima feedback
  • Mengapresiasi
  • Bernegosiasi

MELAYANI

  • Mengerjakan pekerjaan rumah
  • Berkontribusi di keluarga
  • Berkontribusi di Lingkungan
  • Berkontribusi di sosial.

MENGHASILKAN MAKAN

  • Bercocok tanam
  • Berbelanja
  • Mengolah bahan pangan
  • Memasak
  • Menata masakan

PERJALANAN MANDIRI

  • Naik sepeda
  • Kendaraan umum
  • Membaca peta
  • Bisa pergi ke manapun dan kembali ke tempat asal

MEMAKAI TEKNOLOGI

  • Memakai gadget
  • Mengenal batas hukum & etik
  • Menghindari kecanduan
  • Menggunakan secara produktif

TRANSAKSI KEUANGAN

  • Belanja
  • Mendapat penghasilan
  • Menabung
  • Berinvestasi
  • Transaksi dalam sistem keuangan

BEKERJA

  • Menghasilkan karya
  • Membuat output (tulisan, lagu, musik, cerita/presentasi, video, animasi, dll) sesuai minat & kemampuan

Share this post

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Share on pinterest
Share on print
Share on email

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.