Bagaimana Mengatur Jadwal Libur Homeschooling?

Kapan anak-anak homeschooling libur?

Berbeda dengan sekolah yang mempunyai jadwal yang teratur dan pasti, homeschooling memiliki fleksibilitas dalam pengaturan waktu, baik waktu belajar maupun waktu liburan. Ada keluarga yang mengatur waktunya seperti sekolah, termasuk liburan mingguan dan liburan tahunan. Tapi ada juga yang tak mengatur jadwal liburan tertentu karena anak-anak bisa libur kapan pun mereka inginkan.

 

bermain-bersama

Lima Hari Waktu Belajar

Dalam kesepakatan kami bersama Yudhis dan Tata, kegiatan belajar mereka berlangsung 5 hari seminggu, hari Senin-Jumat. Hari Sabtu-Minggu mereka libur.

Apa arti libur mingguan bagi mereka?

Libur mingguan berarti lebih banyak waktu main, lebih banyak waktu nonton, dan kegiatan betul-betul bebas. Tak ada jadwal kegiatan akademis pada hari-hari itu.

Tentu saja kadang-kadang ada pengecualian, misalnya ada kegiatan bersama di hari Minggu atau ada tugas yang masih harus mereka selesaikan di hari Sabtu.

Prinsipnya, Sabtu-Minggu adalah hari bebas. Tapi kalau ada kegiatan atau permintaan bantuan (misalnya ke warung), maka mereka tetap akan melakukannya.

Jadwal libur Sabtu-Minggu itu relatif baru. Sebelumnya jadwal liburan itu tak tentu, bisa weekdays sementara Sabtu-Minggu kegiatan belajar, menyesuaikan dengan kondisi. Kami membuat Sabtu-Minggu libur karena ada Abby (saudara yang sebaya dengan Yudhis) yang sering ke rumah pada hari Sabtu-Minggu. Saat ada Abby, kami membiarkan mereka bermain “sesukanya”.

Liburan Kenaikan Kelas

Ketika ada kenaikan kelas, kami tak menjadwalkan sebuah jadwal libur tertentu. Hal itu terjadi saat Yudhis naik kelas 7 dan Tata naik kelas 4 di awal tahun 2013. Setelah menyelesaikan ujian, mereka langsung berkegiatan dan belajar kembali seperti biasa. Hal itu tak menjadi masalah karena sebenarnya kegiatan belajar mereka relatif longgar.

Tapi ketika minggu lalu Tata menyelesaikan matematika kelas 4, kami memutuskan untuk memberikan libur satu minggu buat Tata.

Selama liburan 1 minggu itu, Tata bebas melakukan kegiatan apapun yang diinginkannya. Dia menjadi lebih banyak main di komputer walaupun “ternyata” tetap saja berkegiatan yang serupa dengan hari-hari non-liburnya, seperti menggambar, mengatur meja, mencuci pakaian. Bahkan, liburan ini Tata punya kegiatan baru yaitu belajar bertanam hidroponik.

***

Intinya, sebagaimana jadwal belajar bisa diatur secara fleksibel, demikian pun jadwal libur dalam homeschooling. Liburan dilakukan sesuai kebutuhan, untuk menyegarkan anak-anak. Waktu, jumlah, dan bentuk liburan disesuaikan dengan anak dan sesuai kondisi keluarga.

About Aar

Aar senang membaca, suka menulis, berbahagia saat berbagi dan bermain bersama anak-anak. Minat utama tentang pendidikan, anak, teknologi, spiritualitas, bisnis, dan apa saja yang membuat kehidupan manusia menjadi lebih baik. Buku yang telah diterbitkan "Homeschooling Lompatan Cara Belajar" (Elex Media, 2007), "Warna-warni Homeschooling" (Elex Media, 2008).

Tinggalkan komentar Anda

*